CLBK

Kalau tidak salah, hari Sabtu lalu temen kerja saya minta saya menghubungi temennya yg di Bandung. Katanya ada perlu. Temen di Bandung ini, adalah blind date saya yg pernah saya ceritain di blog ini juga, yg notabene sekarang adalah mantan pacar saya.

Akhirnya, saya telepon juga orang Bandung ini. Jujur, saya sempet lupa juga sama nomor teleponnya. Untung temen kerja saya masih inget. Oya, yg memperkenalkan saya sama orang Bandung ini ya temen kerja saya ini. Waktu itu nada tunggu yg berbunyi hanya beberapa kali karena ternyata dia 'tanggap' sekali langsung menerima panggilan telepon saya. Suaranya terdengar lagi. Saya godain apa dia masih inget saya apa tidak. (Padahal kalau dipikir, bisa saja dia simpan no telepon kantor saya, dan karena itu dia cepet menerima telepon saya. Bener gak?) Setelah itu saya langsung kasih aja ke temen kerja saya..

Ah.. Suaranya yg lembut kembali terdengar. Hi hi... Kayaknya saya kena sindrom CLBK nih. Rasanya memori kenangan berdua waktu itu kembali lagi. Eh, pas hari Minggunya, ada telepon masuk ke tempat kerja saya. Ternyata dari mantan saya juga. Tapi yg tinggal di Jakarta. Wow.. Semua kenangan kembali masuk ke pikiran saya. Saya gak bisa kalau harus menerima perlakuan baik dari mantan-mantan saya, karena saya ngerasa kalau saya tidak sama baiknya dengan mantan-mantan saya itu.

Oh... Kenapa saya mesti kembali diingatkan dengan mantan saya ketika saya dekat dengan seseorang... Hm... Apa ini yg dinamakan ujian? Agar saya bisa setia atau tidak? Saya gak tau juga.

Comments

Popular posts from this blog

Kartu Member

Modus Penipuan Pembeli Online

Yang Beda di Pemilu 2019