Spotify Menurut Saya...

Image
Saya sudah kenal musik dari jaman SD. Ayah saya suka dengan musik, jadi musik selalu hadir di hari-hari saya. Dulu masih menggunakan kaset, lalu berkembang ke CD, ada variannya VCD, DVD, dan yang bajakan melalui MP3 pun banyak. Perkembangan pemutar musik pun ikut berubah. Dari yang awalnya radio-tape, lalu Walkman, MP3 player, iPod, dan sekarang banyak disematkan aplikasi pemutar musik di ponsel yang kita gunakan. Karenanya, dulu setiap berangkat atau pulang kerja, musik selalu menemani saya selama perjalanan. Karena dulu saya pengguna angkutan umum, sehingga musik menjadi teman perjalanan saya.

Sekarang ini selain pemutar musik yang disematkan di ponsel, yang mana kita harus memasukkan lagu-lagu andalan kita ke ponsel, muncul aplikasi pemutar musik yang memiliki beragam lagu secara daring alias online dan kita bisa langsung mendengarkannya dengan bantuan koneksi internet. Sebut saja aplikasi Joox, Spotify, Apple Music,  Deezer, dan masih banyak lainnya. Namun dari beragam macam aplik…

Lihat Instagram

Kenapa Perutku?

Kadang saya heran sama menu catering yg ada di tempat kerja saya. Menunya sih sama saja, tapi menurut saya gak wajar kalau kombinasi lauknya, semua berbumbu pedas! Huh... Nasi, sayur nangka dengan cabe, telur balado, dan tempe goreng. Gak lupa kerupuk dan buah semangka. Yg patut digarisbawahi, kenapa mesti telur balado? Terus kenapa sayurnya mesti pake cabe yg pedesnya kerasa lagi? Kan di menu catering juga selalu include sama sambel? Biarin aja sih lauknya gak pedes, toh ada sambel buat yg demen pedes..!!! Kenapa sih?

Huh... kadang bete nih kalau kayak gitu. Perut saya masalahnya gak bisa kompromi dengan makanan pedas. Gak suka aja ada masakan yg dicampur nasi, harus berbau pedas! Kecuali kalau makan ayam goreng, masih bisa saya beri toleransi, toh saus sambal tidak terlalu pedas. Kalaupun di tempat kerja saya menu cateringnya nasi padang, saya pasti request agar tidak pakai sambel!!! Huh.. panas tuh mulut makan yg pedes-pedes!!!

"Terus apa maksudnya mengata-ngatai pedes?"

Soalnya sekarang saya lagi kena diare. Ada dua kemungkinan. Pertama, dari beberapa hari lalu perut saya lagi masalah, jadinya buang-buang air terus. Ditambah makan catering pedes, makin nambah deh diarenya. Kedua, mungkinan karena maag saya. Hmmm, apa emang disebut maag? Pasalnya saya pernah mengalami sakit diare yg lumayan menyita tenaga saya, dan setelah diperiksa mantri, saya kena maag! Halah?Apapun masalahnya sekarang, yg pasti saya berdoa dan berusaha agar perut saya kembali berfungsi dengan baik dan saya tidak perlu capek-capek lagi bolak-balik kamar mandi cuma gara-gara diare!!!

Amien, amien, ya Allah ya rabbal alamin...

(Gambar-gambar: indonesianfoodmart.com, dokter.sekoteng.com)

Comments

Popular posts from this blog

Kartu Member

Modus Penipuan Pembeli Online

Body Art